Aksi Anak-anak Memahami Sampah

putri-naknik.jpg

Numpang ya. ini tulisannya Mbok Luh De Suriyani, suporternya NakNik

Sinetron dan dongeng, dua hal yang menjadi kesukaan anak-anak kini. Kisah puteri dan pangeran tak pernah hilang dari memori anak-anak. Puluhan anak-anak di daerah Subak Dalem, Denpasar Utara juga memilih cara ini untuk memahami pendidikan lingkungan hidup.

Minggu, 3 Februari lalu 12 anak-anak yang tergabung dalam kelompok NakNik itu mementaskan drama yang berjudul “Kisah Puteri dan Pemulung”. Tokoh utamanya adalah Puteri dari Kerajaan Subak Carik yang mencari pasangan. Dari sekian orang pelamar, seorang pemulung memberanikan diri mendaftar.

“Aku adalah penyelamat bumi. Kalau tidak ada aku sampah-sampah bisa membuat banjir. Aku juga bisa menghasilkan banyak uang hanya dengan mendaur ulang sampah,” kata si pemulung yang diperankan Made Sudarsana bangga. Akhirnya pemulung ini dipilih Puteri karena sesuai dengan kondisi kerajaan yang membutuhkan penyelamat dari kepungan banjir.

Drama itu sungguh tepat dengan situasi lingkungan saat ini. Hujan deras sehari membuat banjir berhari-hari di ibukota Jakarta dan tempat lain di Indonesia.

Pentas anak-anak berusia 3-14 tahun ini juga menyentil orang tua mereka yang beberapa kali terlibat konflik penanganan sampah di Jalan Subak Dalem itu. Sebagian warga di Subak Dalem masih membuang sampah di tanah kosong, sungai, atau got di dekat rumah mereka. Sampah-sampah itu sebagiannya dibakar.

Inilah yang menjadi sumber sejumlah perselisihan seperti asap pembakaran dan sampah anorganik yang menyumbat got atau sungai. Sampai kini, persoalan ini belum terpecahkan.

Untuk mulai mengurai konflik itu, komunitas NakNik, kelompok anak-anak di Gang V Jalan Subak Dalem itu mengundang Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup (PPLH) Bali. Dalam suratnya NakNik mengatakan masalah sampah akan menjadi persoalan lingkungan yang berat bagi warga di daerah pemukiman baru ini.

“Banyak yang buang sampah di sungai, padahal saya setiap hari mandi di sungai itu,” kata Gede Santika, 14 tahun. Bersama teman-temannya Gede membutuhkan sungai itu untuk mandi dan mencuci baju. Air besih yang didapatnya dari sumur bor diprioritaskan untuk memasak.

Gede dan teman-temannya begitu gembira setelah memastikan kehadiran PPLH Bali pada Hari Minggu itu. Mereka memutuskan untuk mempersembahkan drama untuk membagi kesepahaman soal pentingnya mulai bertindak untuk mengolah sampah.

Drama hasil latihan dua hari itu dipentaskan dengan santai dan atribut pendukung seadanya. Anak perempuan menyiapkan mahkota untuk sang puteri dari bunga kamboja. Sementara sejumlah orang dewasa menonton sambil tersipu malu.

Ida Bagus Nyoman Armasandiasa dan I Ketut Narta dari PPLH Bali kemudian mengajak anak-anak mengenal jenis-jenis sampah dengan kartu permainan. Anak-anak dibagi menjadi dua kelompok yang bersaing untuk memisahkan sampah menurut jenisnya, organik dan non organik.

Istilah ini agak sulit diingat anak-anak. Tapi setelah dijadikan bahan mainan, semuanya terlihat bersemangat. Sebagian besar salah mengelompokkan jenis sampah.

Jenis sampah organik diantaranya tusuk sate, ikan, kulit jeruk, daun pisang, dan kulit telur. Sedangkan anorganik misalnya kertas, besi, wadah air mineral, dan bungkus mi.

“Kertas kan organik, karena dibuat dari kayu,” sergah seorang anak pada pelatih dari PPLH Bali itu. Oleh Ketut Narta dijelaskan kertas sudah mengalami proses industri dari kayu menjadi bahan kertas sehingga dikelompokkan jadi sampah anorganik.

Anak-anak kemudian diajak berdiskusi bagaimana orang tua mereka memperlakukan sampah. Dengan riang mereka menjawab,”Sampah dibakar, dibuang ke sungai, dijual.”

Ketika ditunjukkan cara pembuatan kompos dari sampah organik, anak-anak sangat antusias. Cara pembuatannya seperti gaya permainan anak jaman dulu (medagang-dagangan) membuat mereka antusias.

Bahan yang dibutuhkan cuma tong sampah, kulit padi atau sekam sebagai peredam bau, dan air. Sayangnya, untuk jumlah sampah organik yang banyak, diperlukan mesin pemotong untuk mencacah daun-daunan atau sisa makanan lain. Pembuatan pupuk kompos hanya salah satu cara daur ulang sampah. Upaya sederhana untuk mengurangi tumpukkan sampah.

Sampah rumah tangga yang diangkut ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) akhirnya juga akan menumpuk saja jika tidak diolah lagi. “Kalau TPA penuh, sampah dibawa ke Lapangan Renon saja,” Jennifer, anak 9 tahun menyela. Disambut tawa teman-temannya.

Sampah di seputar Kota Denpasar dibuang ke TPA Suwung, Jl Baypass Ngurah Rai. Gunung-gunung sampah setinggi hampir 10 meter dibiarkan terus meninggi. Instalasi pengolahan sampah belum sepenuhnya berfungsi. Pemilahan sampah secara rutin kini terlihat dilakukan oleh puluhan pemulung yang setia menunggu datangnya truk-truk pengangkut sampah.

Melihat kondisi itu, PPLH Bali mendidik masyarakat untuk melakukan pengolahan sampah secara mandiri. Misalnya dengan mengadvokasi masyarakat membuat pos-pos pengolahan sampah di sekitar tempat tinggalnya. “Deplot pengolahan sampah yang telah berhasil di Desa Sanur Kauh dan Sanur Kaja,” kata Armasandiasa, yang akrab dipanggil Gusman, bidang pemberdayaan masyarakat PPLH Bali.

Untuk mewujudkan deplot itu bukan perkara mudah karena kebiasaan warga yang tidak hirau dengan sampahnya sendiri. “Kami biasanya mendekati kelompok ibu-ibu. Kini di Sanur, deplot-deplot itu telah memperkerjakan 4-10 orang untuk mengumpulkan dan mengolah sampah,” kata Gusman.

Selain memenuhi undangan masyarakat yang tertarik dalam pengolahan sampah, PPLH Bali juga membuat program edukasi rutin ke sekolah tingkat dasar di Bali. Anak-anak dan remaja menjadi target pendidikan lingkungan.

“Kebiasaan orang dewasa yang tak peduli dengan lingkungan sulit diubah. Anak-anak bisa menjadi contoh perubahan dalam keluarga,” kata Ketut Mertha, salah seorang bapak yang menonton NakNik sore itu.

2 Responses so far »

  1. 1

    hasan said,

    tolong mainin gun bound

  2. 2

    adeska said,

    Good Work!!! Ide yang genial, memadukan dongeng, pementasan drama dan dikaitkan dengan perlunya kesadaran terhadap lingkungan hidup. Terus berjuang, ya.


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: